Pacaran, Sebagai Proses Penjajakan, Percayalah Kepada Cowok




Yüklə 289.5 Kb.
səhifə3/11
tarix22.02.2016
ölçüsü289.5 Kb.
1   2   3   4   5   6   7   8   9   10   11

Kalo Kamu Dipacari


Dipacarin ? Idih, suka dong !!! Itu kayaknya komentar yang bakalan meluncur dari mulut sobat remaja di jaman kiwari ini. Bukan apa-apa, soalnya gaul bebas udah jadi santapan keseharian mereka lho. Bukannya obat aja yang dimakan 3 kali sehari, kalo perlu pacaran 3 kali sehari juga boleh, he..he..he… Husst…!!!Dipacarin ? Idih, suka dong !!! Itu kayaknya komentar yang bakalan meluncur dari mulut sobat remaja di jaman kiwari ini. Bukan apa-apa, soalnya gaul bebas udah jadi santapan keseharian mereka lho. Bukannya obat aja yang dimakan 3 kali sehari, kalo perlu pacaran 3 kali sehari juga boleh, he..he..he… Husst…!!!

Pacaran ? anak siapa yang nggak kenal ama barang lawas ini. Nggak siang, nggak malam, waktunya full buat ngecengin doinya, yang katanya cinta sejatinya. Nggak di rumah, nggak di jalan … kalo perlu di semak-semak juga ok, buat melampiaskan nafsu binatang itu. Eit…sorry, kita sebut nafsu binatang, soalnya hanya orang yang waras yang masih mengaku manusia aja yang mau meninggalkan pacaran. Sebab bagi orang yang pacaran aktivitas KNPI alias Kissing, Necking, Petting dan Intercouse udah jadi kelakuan bejat mereka. "Lho..mas kita pacarannya khan nggak serem-serem gitu?!" Ya..ya sih emang belum, mungkin kamu pacarannya via telepon, sms, chatting, tapi tetep aja suatu saat kamu pasti akan bikin janji ketemu darat. Nah, untung khan kalo cuman ketemu di darat… lha kalo sampe kamu lupa daratan, kemakan ama rayuannya "buaya darat", trus "mabuk darat", wah berabe tuh.

Kita ngingetin aja buat sobat muslim yang cewek. Pacaran, dihitung pake mesin hitung apa aja, tetep bikin kamu rugi, bangkrut, pailit 'n yang jelas bikin kamu mencicipi api neraka. Buat yang cowok, meski dosa juga, tapi khan effeknya nggak seberapa, dibanding dengan anak cewek. Coba aja, teman, tetangga kamu akan bilang "ehh…jangan mau ama si Ani, soalnya dia habis dipacarin ama si Anu". Wah.. kalo udah gitu, siapa yang malu hayo ? bukan hanya kamu, bokap and nyokap kamu juga kehilangan muka karena tingkah lakumu itu. Virginitas-mu akan diragukan banyak orang.

Maaf, maaf aja lho Non, kita bilang beginian, bukannya kita sok suci atau ngerasa paling bener sendiri. Sumpeh lho…kita ngomong, ehhh…menulis begini karena kita masih sayang ama saudara semuslim. Sebab siapa lagi, yang mau peduli ama sesama muslim, kalo bukan saudaranya sendiri, ya nggak ? Tapi, ngomong-ngomong gimana dengan tetangga kamu, kalo ngeliat tetangga sebelahnya ada yang ngelakuin pacaran ? Apa ? cuek ? Ya, emang begitulah masyarakat sekarang. Kalopun ada yang peduli, mereka suka kebolak-balik kalo menghukumi sesuatu, masyarakat biasa menilai yang baik itu jadi jelek, atau yang jelek bisa berubah jadi baik. Kejam memang !

And then, pacaran jadi barang yang lumrah. Malahan, kalo nggak ngelakuin pacaran, bisa-bisa kita malah kena stempel KUNO. Kalo nggak pacaran, masyarakat akan menyebut kita dengan sebutan tidak laku, nggak gentlemen, nggak punya nafsu, de el el. Bagi sobat muslim yang imannya pas-pasan, artinya pas ditawarin pacaran, pas imannya kendor, ahirnya jadi juga tuh…ngelakuin pacaran. Makanya, tulisan kita kali ini mau mencoba ngasih tahu lagi. Kalo kamu udah berkali-kali dengerin atau baca nasehat yang serupa. Coba baca lagi dan jangan pernah bosen. Kali aja, nasehat ini berguna, tidak untuk sekarang, tapi nanti, besok atao lusa mungkin kamu tobat dan nyesel nggak mau ngelakuin pacaran lagi. Bukan…karena udah tahu rasa dan akibatnya pacaran, tapi karena kesadaran, ya..sadar bahwa pacaran hanya bikin bencana. Dan pesen aja, buat sobat muslim cewek yang pake kerudung tapi tetep nekat pacaran. Inget !!! kamu nggak hanya menodai diri kamu sendiri tapi juga menodai Islam.

Jangan Nodai Aktivitasmu

Dipacari, bagi sebagian teman remaja emang asyik. Pake ditraktir, diantar ke sekolah, abis gitu diperhatiin banget, dikunjungi hampir tiap hari, katanya sih sebagai bukti rasa sayang (bisik-bisik : kalah dong, pasien di rumah sakit). Wah..kalo ada yang merasa disayang karena tiap hari disamperin, kayaknya otak teman remaja perlu di reparasi tuh, soalnya WC yang tiap hari dikunjungi…nggak ada khan orang yang sayang ama WC, trus di tembok WC-nya ditulisi I Love WC-ku. Gedubrak !!!

Sobat muslim, kalo emang pacar kamu juga seorang muslim. Mustinya nyadar, kalo pacaran itu dilarang oleh agama, bahkan Al-Qur'an menyebutnya dengan zina (lihat QS. Al-Isra 32). "Tapi kita khan masih muda, masih pengin menikmati kesenangan dunia". Eh...Neng, kita kasih tahu ya, kalo yang namanya mati itu, nggak ngeliat lagi masih muda atau sudah tua. Malahan ada tuh, tetangga sebelah, anak kecil, tewas kesruduk becak. Justru kalo kamu masih muda, gunakan tuh otak kamu untuk berpikir secara jernih dan mendalam tentang Islam. Jangan kotori otak kamu dengan pikiran ngeres untuk berbuat maksiat dengan lawan jenis kamu.

Lagian, kalo kamu nyari kesenangan dunia, ah…itu hanya kesenangan yang menipu, bohong. Liat Allah sendiri berfirman :

"Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga)". (TQS. Ali Imron 14)

"Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. … Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan". (TQS. Ali Imron 185)

"… Mereka bergembira dengan kehidupan di dunia, padahal kehidupan dunia itu (dibanding dengan) kehidupan akhirat, hanyalah kesenangan (yang sedikit)." (TQS. ar-Raad 26)


"Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia itu hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-bangga tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani; kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu." (TQS. al Hadid 20)

Islam nggak ngelarang kita mencari kesenangan di dunia. Tapi gimana-gimana namanya manusia pasti bakalan mati. Nah, kalo semua manusia bakalan mati…apa sih yang udah kita persiapkan untuk mati kita. Ada pepatah yang bilang "Dunia adalah ladang Akhirat". Hem… artinya sobat muslim udah ngeh kalo aktivitas dunia bakal kita pertanggung jawabkan di akhirat kelak. Well, kalo di dunia, usia mudamu, kamu nodai dengan aktivitas gaul bebas, pacaran, free seks atau apapun namanya tentu aja bakalan kotor tuh catatan amal kamu.

Kesenangan dunia itu kalo sobat mau mengibaratkan, seperti sebongkah emas murni yang warnanya kuning. Menyilaukan memang, jelas menggiurkan tapi coba masukin sebongkah emas yang kuning tadi ke dalam kakus. Hiihh..jijay khan, apa beda warnanya dengan isi kakus yang juga kuning. Dunia itu juga ibarat air laut. Namanya air mustinya kalo diminum bisa menghilangkan haus, tapi kalo kamu minum air laut yang mengandung garam, nggak bakalan bisa hilangin haus kamu…tapi malahan kamu tambah dan terus semakin haus, bikin kamu terus meminumnya. Yup, begitu pun dunia. Kesenangan dunia kalo makin dikejar, makin nggak ada habisnya, malahan bikin kita makin mengejarnya. Nah, kalo udah mengejar dunia apalagi ditambah pemahaman agama kamu keropos, ditanggung kamu bakalan OK aja, ngelakuin maksiat.

Maksiat kecil-kecilan yang mungkin pertama kali kamu lakuin, bohongin ortu kamu. Uang SPP ditelep abis, buat traktir si doi. Setelah aksi kriminil itu nggak tercium ama bokap and nyokap, kamu berusaha ngelakuin yang lebih dari itu. Kali ini nggak cuman sekedar bohong tapi udah bikin ortu kamu, hampir-hampir kehilangan muka. Sebab aktivitas gaul bebasmu udah menjurus ke pergaulan suami isteri alias free seks extra marital.

Niat, Tekad & Kemauan

Sobat, kamu adalah sobat muslim yang juga manusia. Pasti bakalan bisa koq, kalo emang kamu sungguh-sungguh mau ninggalin pacaran. Semuanya tergantung niat, tekad dan kemauan untuk ninggalin. Kalo ketiganya nggak ada dalam diri kamu, bakalan sulit bikin kamu keluar dari lingkaran maksiat yang namanya pacaran.

Biarpun, cowok kamu 'maksa' agar kamu jangan ninggalin dia. Tapi kalo kamu udah punya tekad dan kemauan, udah deh mending tinggalin aja. Kenapa ? Pertama, belum tentu cowok yang udah menggandeng kamu (emang truk…pake digandeng), macarin kamu sekian tahun bakalan jadi pasangan sejati kamu. Bisa jadi, dia punya PIL alias pacar idaman lain. Atau bisa juga, cowok kamu tipe Casanova yang suka hinggap dari satu bunga ke bunga yang lebih cantik. Eee.. "Tomy nggak gitu, deh". Ah…yang bener aja, masak kamu tahu gimana pacar kamu kalo di belakang kamu ? Apa kamu mirip sekretaris pribadinya pacar kamu, hingga kamu tahu detailnya aktivitas pacar kamu diluar sono? Makanya, orang pacaran tuh…sering bermuka dua. Bukannya pake topeng, tapi emang punya kepribadian ganda alias split personality.

Yang kedua, kenapa kita ngotot dorong kamu untuk ninggalin pacar kamu. Karena kalo untuk milih-milih cowok atawa cewek yang bakalan jadi pasangan hidup kamu selamanya. Trus, kamu milihnya pake pacaran dulu, maka perhatiin nih firman Allah :

"Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)" (TQS. An-Nur 26)

Nah lho, makanya kapok aja deh pacaran, sebelum kamu dapat predikat sebagai wanita keji atau laki-laki keji, sebab jodohnya adalah orang yang serupa.

"Mas…sebenarnya dari dulu, kita juga udah punya niat mo ninggalin pacaran, tapi…." Walah, kalo cuman niat mah, bakalan kesandung ama kata 'tapi'. Barengi aja niat kamu dengan tekad dan kemauan. Sementara tekad dan kemauan yang kuat hanya bisa didapat kalo kamu mau merubah sikap kamu yang ogah-ogahan menerima kebenaran dari Islam. Kebenaran Islam hanya bisa didapat dari mengkaji Islam dengan benar. Sebab masyarakat udah terlanjur ngertiin kalo Islam itu hanya ibadah ritual doang, macam sholat, puasa, haji dll. Padahal kalo mereka ngerti, sebenarnya Islam lebih dari itu. Islam bisa menyelesaikan problem manusia macam apapun. Jadi, nggak usah ragu untuk berubah dari yang suka ngelakuin amal yang salah jadi demen ngelakuin amal sholeh. Tekad dan kemauan kamu untuk berubah jadi baik itu nggak salah. Yang salah adalah kalo kamu nggak mau berubah jadi baik. Betul ???

Ortuku Sayang, Ortuku Malang

Ada juga sih, ortu yang malah seneng kalo anaknya udah punya gebetan, dibawa kesana kemari ama gacoannya. Mereka resah banget kalo-kalo anaknya yang udah ABG itu, nggak ada satupun lalat yang hinggap, eh….maksudnya laki-laki yang memacarinya. Untuk tipe ortu yang seperti itu, kita perlu kasihan. Ya, kasihan karena dia nggak bisa menaruh kasihan pada anaknya sendiri. Sebab ortu kayak gitu bukan malah ngasih jalan terang buat masa depan si anak, justru sebaliknya.

Maaf lho, pak atao ibu (backsound : kali aja ikutan baca Imud) bukannya sok menggurui. Sebagai anak, kita sih masih menaruh hormat ama ortu kita. Apalagi ibu yang udah susah payah mengandung kita kurang lebih selama 9 bulan, setelah kita lahir, beliau rela memberikan air susunya buat kita. Beliau juga rela mengurangi tidurnya, kalo-kalo pas kita nangis terus karena sakit. Sementara bapak kita juga demikian, beliau membanting keringat, memeras tulang…. ehh...kebalik ya ? Biarpun kulit mengelupas, darah tercecer, asalkan anaknya bisa makan, semuanya akan dilakukan. Itu pikir orang tua kita.

Pak atao Ibu, emang kita butuh makan, sandang dan mungkin papan. Tapi kita juga butuh dorongan, arahan dan petunjuk. Kita bukan manusia materialistis, yang semuanya diukur dengan uang atau materi. Kalo sebenarnya kita ngelakuin kesalahan dengan mengotori gaul kita dengan pacaran, kita butuh orang untuk mensuport kita, supaya kita bisa ninggalin aktivitas itu. Nah, orang terdekat kita adalah ortu kita.

Mau nggak mau, ortu kita juga bagian dari jaman yang udah gila ini. Makanya nggak salah-salah banget, kalo kita coba mengingatkan mereka tentang gaya gaul anak remaja sekarang, yang udah kelewat batas. Mungkin di jaman ortu kita, jangankan pacaran, melirik aja mungkin suatu hal yang sulit ditemui. Beda dengan sekarang, media televisi, koran, majalah udah nggak peduli lagi ama moral anak bangsa, trus banyak ortu yang hanya sibuk cari duit sementara tingkah laku anaknya tidak terkontrol dengan baik. Makanya, jangan salah kalo anak remaja sekarang banyak diasuh oleh jaman daripada diasuh ortu sendiri. Remaja suka sok pinter, kalo dibilangin ortunya, suka ngelawan dan laen-laen. Intinya, banyak remaja nggak menaruh hormat pada ortunya sendiri.

Sobat remaja, kalo kamu ngaku dan mau jadi anak berbakti ama ortu kamu. Mustinya tunjukin dong rasa sayang kamu ama ortu, dengan tidak menodai tingkah lakumu dengan gaul bebas alias pacaran. Aktivitas pacaran selain ngerugiin kamu, juga bakalan bikin rugi ortu kamu. Kamu yang diharapkan jadi buah hatinya, malah-malah setelah gede kamu jadi buah si malakama. Akibat gaul bebasmu, kamu jadi hamil atau melakukan aborsi. Sementara yang cowok, menghamili anak orang. Duuh… pedih benget, penderitaan orang tua yang tahu tingkah laku anaknya kayak gitu.

Pilih, Atawa Nggak Sama Sekali

Buat anak cowok yang emang gentlemen, nggak usah deh pake pacaran buat mendalamin hati calon kamu. Emang awalnya sih cuman telepon-teleponan, sms-sms-an, tapi kalo keseringan, akhirnya iman juga yang nggak kuat. Pilihan kamu, kalo emang kamu cinta ama si Ani, si Anu atao si Ane, nggak usah jadi pengecut, datang aja langsung ke ortunya, buat ngelamar.

Yang cewek juga gitu. Nggak usah deh bermanis-manisan dengan pacar kamu. Kamu nggak bakalan ngerasain nikmatnya berumah tangga, kalo nikmatnya udah kamu cicipin di waktu pacaran. Suruh tuh, cowok kamu melamar kamu, cepetan sebelum terjadi "kecelakaan". Ya, kecelakaan, yang ditubruk bukannya penyok tapi malahan melembung alias wamil, ehh…. hamil.

"Wah…kayaknya kalo nikah, kita belum siap tuh!" Ughh... belum siap koq berani-beraninya pacaran. Memuaskan usia muda atau memuaskan nafsu dengan pacaran, nggak cukup hanya secelup dua celup, pasti pasangan muda yang lagi digilai cinta bakalan kecelup dalam nafsu binatang. Akhirnya timbul penyesalan dan dosa. Nah, daripada nyesel 'n dosa, menikah adalah solusi yang dikasih oleh Islam buat mereka yang udah 'mampu' untuk menikah. Emang anak-anak seusia ABG, kayaknya imposible kalo ditawari nikah. Disamping karena mereka masih harus ngelanjutin skul atau kul-nya, mereka juga nggak mau direpotin ngurus anak dan suami.

So, kalo udah ngerti bahwa menikah itu nggak gampang dan pacaran itu dosa. Apa yang musti dipikir lagi, segera amputasi tuh pacar kamu. Sakit emang, tapi sakitnya bisa diobati kalo kamu bisa merasakan juga gimana adzab yang bakalan diterima buat yang getol pacaran. Emang itu adzab-nya bakalan kamu terima di akhirat kelak, tapi paling nggak 'porsekot' nya udah kamu terima di dunia, misalnya kamu dikucilkan dari pergaulan lantaran masyarakat udah tahu kalo kamu hamil diluar nikah, aborsi atau sering digondol laki-laki. Predikat yang dikasih masyarakat juga macam-macam, mulai dari wanita panggilan lah, udah nggak perawan lah, ini lah, itu lah. Wis, pokoke uuulek puoll !!!

Sobat muslim. Kita ingatkan neh, kamu adalah muslim, tentu bedakan dengan tetangga, teman kamu yang bukan muslim. Beda yang paling kentara adalah kalo kamu udah pernah mengucap kalimat syahadat yang disitu isinya janji meng-esa-kan Allah dan yakin bahwa Muhammad adalah Utusan-Nya. Janji itu bakalan diminta pertanggung jawabannya di akhirat kelak. Kalo selama di dunia kamu nggak pernah pegang janji itu, malahan melecehkan Allah dan Rasul-Nya dengan menolak aturan-aturan Allah, salah satunya menolak diatur untuk tidak pacaran. Maka simak nih, firman Allah :

"Sesungguhnya orang-orang yang menukar janji (nya dengan) Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga yang sedikit, mereka itu tidak mendapat bahagian (pahala) di akhirat, dan Allah tidak akan berkata-kata dengan mereka dan tidak akan melihat kepada mereka pada hari kiamat dan tidak (pula) akan mensucikan mereka. Bagi mereka azab yang pedih" (TQS. Ali Imron 77).




1   2   3   4   5   6   7   8   9   10   11


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©azrefs.org 2016
rəhbərliyinə müraciət

    Ana səhifə