Metode, definisi dan dasar-dasar apologetika alkitabiah




Yüklə 40.93 Kb.
tarix30.04.2016
ölçüsü40.93 Kb.
SEKILAS PANDANG:

METODE, DEFINISI DAN DASAR-DASAR

APOLOGETIKA ALKITABIAH

Bedjo, S.E., M.Div.1

Sejak kelahirannya sampai saat ini, kekristenan telah berada dalam konteks “pluralisme” yaitu kepercayaan-kepercayaan yang amat beragam.2 Kondisi seperti ini tentu saja menjadi tantangan yang serius bagi klaim kebenaran dan eksistensi kekristenan. Walaupun demikian, tantangan ini telah membuahkan respons dari orang-orang percaya yang melahirkan apologetika Kristen.

Kata “apologetika” sendiri berasal dari bahasa Yunani kuno apologia yang secara umum berarti “pembelaan.” Bentuk kata kerjanya yaitu apologoumai memiliki arti “melakukan suatu pembelaan.”3 Jadi, apologetika Kristen pada dasarnya merupakan suatu pembelaan atas ajaran dan praktek hidup kristiani terhadap orang yang tidak percaya. Sebagai usaha pembelaan iman Kristen, apologetika terkait erat dengan masalah metode yang dipakainya. Sebagaimana dalam suatu perang, strategi merupakan syarat penting untuk memenangkan pertempuran, demikian pula dalam apologetika, metode merupakan unsur yang vital dalam usaha memenangkan jiwa bagi Kristus. Pernyataan ini tidak berarti bahwa usaha orang percaya melalui apologetika merupakan faktor penentu dalam keberhasilan penginjilan. Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa hanya Roh Kudus yang melahirbarukan orang tak percaya dan membuatnya menerima Kristus.4 Walaupun demikian, sebagai orang Kristen yang menjadi rekan kerja Allah, kita dipanggil untuk berperan serta dalam mengusahakan metode apologetika terbaik yang dapat kita lakukan pada situasi tertentu. Kita harus mengingat bahwa Roh Kudus tidak bekerja secara bertentangan dengan usaha kita, melainkan melalui usaha kita.

Menjelang akhir abad dua puluh, Steven B. Cowan mungkin telah membuat suatu klasifikasi yang terbaru mengenai metode apologetika. Ia membagi metode apologetika yang ada dengan suatu kriteria pembeda yang disebutnya sebagai “strategi argumentatif” (argumentative strategy). Yang dimaksud dengan strategi argumentatif adalah tipe-tipe yang berbeda atau struktur-struktur argumentasi dalam menyajikan kekristenan.

Cowan membagi apologetika ke dalam lima metode utama yaitu: “Classical,” “Evidential,” “Cumulative Case,” “Presupposisitional dan Reformed Epistemology.”5 Empat metode yang pertama merupakan metode apologetika yang saling bersaing meraih keunggulan sampai dengan awal tahun 1980-an. Selanjutnya, metode apologetika Reformed Epistemology baru saja muncul di tengah-tengah perkembangan filsafat dan apologetika dalam dua puluh tahun terakhir.6 Deskripsi ringkas dari masing-masing metode tersebut adalah sebagai berikut:7

Pertama, metode “Classical.” Metode ini memulai apologetikanya dengan membuktikan bahwa teisme adalah wawasan dunia (worldview) yang benar. Berikutnya, para penganut metode ini akan memaparkan bukti-bukti historis bagi keilahian Kristus serta sifat dapat dipercaya dari Alkitab. Hal ini dilakukan untuk menunjukkan bahwa kekristenan adalah versi terbaik dari teisme.

Kedua, metode “Evidential.” Metode ini memiliki banyak persamaan dengan metode Classical kecuali dalam memandang nilai mujizat sebagai bukti. Pada umumnya para penganut Classical percaya bahwa mujizat memprasuposisikan keberadaan Allah, sedangkan penganut Evidentialism percaya bahwa mujizat justru dapat berfungsi sebagai salah satu bukti bagi keberadaan Allah. Metode ini pada dasarnya menggunakan berbagai macam bukti positif bagi kekristenan maupun kritik negatif terhadap wawasan dunia lainnya. Fokusnya adalah untuk membela kebenaran kekristenan dengan menggunakan berbagai bukti–bukti historis, arkeologis, filosofis dan lain-lain.

Ketiga, metode “Cumulative Case.”8 Metode ini menekankan bahwa kekristenan adalah pandangan yang mampu untuk menjelaskan banyak fakta dalam dunia ini secara lebih baik dibandingkan pandangan-pandangan lainnya. Fakta-fakta yang dimaksudkan termasuk di dalamnya keberadaan dan natur dari kosmos, realitas dari pengalaman agamawi, obyektivitas dari moralitas, kebangkitan Yesus, dan lain-lain.

Keempat, metode “Presupositional.” Metode ini percaya bahwa kebenaran kekristenan bukanlah hipotesa yang harus dibuktikan melainkan suatu prasuposisi yang harus diterima sebagai titik awal dari apologetika. Semua argumentasi dan bukti-bukti haruslah dilihat dari perspektif Alkitab yang merupakan kerangka kerja yang di dalamnya semua pengalaman ditafsirkan dan semua kebenaran dikenal. Para penganut metode ini percaya bahwa efek dosa terhadap pikiran manusia telah membuat orang tidak percaya dan orang percaya, tidak memiliki dasar pijak yang sama (common ground) dalam menafsirkan segala realita.

Kelima, metode “Reformed Epistemology. Berlawanan dengan metode-metode yang menekankan bukti dan argumentasi dalam apologetika, penganut metode ini percaya bahwa kita dapat mempercayai Allah tanpa memerlukan dukungan bukti maupun argumentasi supaya kepercayaan tersebut dapat disebut rasional. Dengan ini mereka lebih memfokuskan diri pada apologetika yang bersifat defensif daripada positif.



DEFINISI APOLOGETIKA KRISTEN


Metode Apologetika Reformed (back to Bible) yang penulis yakini teruatama dikembangkan oleh Cornelius van Til, Greg Bahnsen, john Frame dan Richard l. Pratt. Cornelius Van Til yang menjadi pelopor metode prasuposisionalisme memberikan definisi yang ringkas mengenai apologetika. Ia berkata, “Apologetics is the vindication of the Christian philosophy of life against various form of the non-Christian philosophy of life.9 Jadi, apologetika merupakan suatu usaha (kegiatan) yang dilakukan oleh orang percaya (subyek) untuk mempertahankan filsafat hidup Kristen dalam melawan berbagai bentuk filsafat hidup non-Kristen (tujuan).

Dalam definisi tersebut, pada dasarnya Van Til memandang bahwa filsafat hidup adalah filsafat atas segala realita yang ada dalam kehidupan ini (world view). Di dalamnya tentu saja termasuk segala topik yang berkaitan dengan realitas metafisika (mis. Allah) dan fisika (alam semesta dan segala isinya). Selanjutnya, dengan “non-Kristen” Van Til pada dasarnya mengacu pada seluruh kepercayaan yang ada di dunia. John M. Frame mensistematiskan pemikiran Van Til ini dengan menyatakan bahwa semua bentuk filsafat non-Kristen dapat dibagi dalam ateisme dan pemujaan berhala (mis. Zeus, kebaikan Plato, Allah dalam agama Islam).10

Berdasarkan pandangan di atas, Van Til secara tegas memandang bahwa kekristenan memiliki filsafat hidup atau wawasan dunia yang berbeda dengan seluruh orang non-Kristen dalam seluruh realita yang ada. Perbedaan ini bukanlah sesuatu yang perlu direduksi sebagaimana kecenderungan pluralisme, tetapi justru harus diakui dan dilawan oleh orang percaya. Penekanan pada apologetika ofensif ini tercermin ketika Van Til berkata bahwa apologetika merupakan pertahanan wawasan hidup Kristen dalam melawan (against) wawasan dunia non-Kristen.11

Selanjutnya, untuk memberikan keseimbangan terhadap sifat ofensif dari apologetika Kristen, Frame, salah seorang murid Van Til, berusaha untuk merumuskan bahwa apologetika Kristen sedikitnya memiliki tiga aspek yang saling berkaitan satu sama lain: (1) apologetika sebagai pembuktian: memberikan dasar rasional bagi iman kepercayaan atau “membuktikan kebenaran kekristenan”; (2) apologetika sebagai pembelaan: menjawab keberatan-keberatan dari ketidakpercayaan; (3) apologetika sebagai penyerangan: menyerang kebodohan dari pemikiran non-Kristen.

Dengan tiga aspek dari apologetika tersebut, maka Frame jelas ingin menekankan bahwa apologetika Kristen harus memiliki sifat defensif tetapi juga ofensif, positif maupun negatif. Dengan pengertian ini, maka orang percaya tidak hanya perlu untuk menyerang kesalahan pandangan non-Kristen tetapi juga membuktikan kebenaran pandangan Kristen. Keduanya merupakan suatu kesatuan yang tak terpisahkan dalam memberikan pertanggungan jawab tentang pengharapan yang dimiliki ornag percaya kepada orang tak percaya. Apologetika Kristen pada dasarnya mengajarkan orang percaya untuk menjalankan tugas ini.12

Dengan mengacu pada definisi yang diberikan oleh Van Til dan Frame di atas, maka kita bisa menemukan sedikitnya tiga hal yang menjadi asumsi dari pelaksanaan apologetika Kristen dari sudut pandang prasuposisionalisme. Pertama, wawasan dunia Kristen dan wawasan dunia non–Kristen tidak bersifat saling melengkapi (complementary) tetapi saling bertentangan (contradictory) satu sama lain. Dalam bahasa Van Til, wawasan dunia Kristen adalah antitesis dari wawasan dunia non-Kristen. Kedua, wawasan dunia Kristen adalah wawasan dunia yang benar dan bersifat eksklusif dalam relasinya dengan wawasan dunia lainnya. Berdasarkan hal ini maka seluruh wawasan dunia non-Kristen adalah tidak benar. Terakhir, kebenaran wawasan dunia Kristen bukan hanya dapat kita terima dengan iman melainkan dapat dipertahankan kepada orang tak percaya dalam suatu percakapan apologetika. Ketiga asumsi ini mendasari ide bahwa apologetika Kristen perlu dan mungkin untuk dijalankan orang percaya terhadap orang-orang tak percaya.



DASAR-DASAR APOLOGETIKA YANG ALKITABIAH


Metode apologetika kristen harus dibangaun di atas fondasi Alkitab dan bukan atas kebijaksanaan orang percaya terlepas dari wahyuNya. Oleh karena itu, kita akan meniliti apa yang menjadi norma-norma Alkitab bagi pelaksanaan apologetika Kristen.


Apologetika Harus Didasarkan atas Prasuposisi Kristen (Presuppositional)

Teks utama (locus classicus) bagi pelaksanaan apologetika Kristen, terdapat dalam 1 Petrus 3:15 yang berbunyi demikian: “Tetapi kuduskanlah Kristus di dalam hatimu sebagai Tuhan! Dan siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang yang meminta pertanggungan jawab dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu, tetapi haruslah dengan lemah lembut dan hormat.”

Hal pertama yang perlu diperhatikan dalam apologetika Kristen adalah sikap hatinya. Dalam teks tersebut, orang percaya perlu memperhatikan bahwa rasul Petrus telah menempatkan pengudusan Kristus dalam hati secara lebih awal daripada usaha untuk memberi pertanggungan jawab (apologia) iman Kristen kepada orang tak percaya. Dengan menyatakan hal ini, sebenarnya Petrus sedang menegaskan bahwa aktivitas apologetika haruslah didasarkan pada komitmen untuk menempatkan Kristus sebagai otoritas tertinggi dalam hidup kita. Komitmen ini harus dibuat di dalam “hati” orang percaya. Pemilihan “hati” sebagai tempat di mana komimen ini dibuat memiliki implikasi yang luas. Alkitab dengan jelas menyatakan bahwa hati manusia adalah pusat personalitas seseorang sehingga dari sanalah “terpancar kehidupan” (Ams. 4:23).13 Hal ini berarti, secara alamiah apa yang ada di dalam hati manusia akan tersekspresi melalui emosi, pemikiran, perkataan dan juga perbuatannya. Jikalau terdapat ketidaksesuaian antara hati dan ekspresinya, maka dapat disimpulkan bahwa suatu penipuan sedang terjadi.

Alkitab jelas menolak ketidaksesuaian antara hati orang percaya dan ekspresinya. Oleh karena itu, perintah untuk menguduskan Kristus dalam hati kita seharusnya mendorong keseluruhan emosi, pikiran, perkataan dan perbuatan orang percaya untuk menunjukkan komitmennya yang menempatkan Kristus sebagai Tuhan. Para rasul memberikan teladan ini dengan berterus terang mengenai apa yang mereka percayai ketika memberikan suatu pembelaan iman Kristen (Kis. 2:22-24, 36; 17:16-34).

Selanjutnya, setelah menekankan komitmen hati untuk menguduskan Kristus sebagai Tuhan, Petrus berkata, “Dan siap sedialah untuk memberi pertanggungan jawab. . . .” Kata “Dan” di sini secara jelas menunjukkan relasinya dengan bagian sebelumnya yaitu pengudusan Kristus sebagai Tuhan dalam hati orang percaya. Oleh karena itu, Petrus di sini ingin menyatakan bahwa komitmen hati yang telah dibuat orang percaya harus menjadi kerangka dasar yang di atasnya pertanggungan jawab (apologia) orang percaya tersebut dibangun. Dalam bahasa Van Til, komitmen ini harus menjadi “prasuposisi” yaitu “final reference point in intepretation” dari semua argumentasi apologetika selanjutnya.14

Berdasarkan hal ini maka metode presuposisonalisme pada dasarnya tidak mengharuskan orang percaya untuk selalu memulai percakapan dengan menyatakan komitmennya kepada Kristus, melainkan bahwa komitmennya kepada Kristus harus tercermin dalam semua aspek hidupnya dan bahwa komitmennya tersebut harus menjadi kerangka penafsiran terhadap semua fakta. Kristus harus menjadi otoritas tertinggi atas seluruh pembelaan iman Kristen, mulai dari awal hingga berakhirnya percakapan apologetika. Ini adalah fondasi yang terutama dalam apologetika alkitabiah.15

Dengan pemahaman ini maka orang percaya harus dengan keberanian menyatakan komitmennya kepada Kristus dalam semua perkataan, dan perbuatan yang terlibat dalam apologetika Kristen. Hal ini juga berarti bahwa prasuposisi orang percaya tersebut harus dinyatakan dengan kepastian yang mutlak tanpa usaha untuk menurunkannya pada level kepastian yang lebih rendah. Orang percaya harus menolak pandangan E. J. Carnell yang menyatakan bahwa prasuposisi Kristen merupakan sebuah hipotesa yang dapat diuji melalui observasi dan logika16 atau William Lane Craig yang menyatakan bahwa prasuposisi Kristen memiliki probabilitas yang lebih besar daripada prasuposisi dari orang tak percaya.17 Kedua pendekatan ini jelas mengompromikan norma Alkitab dalam apologetika dengan cara menurunkan otoritas dan kemutlakan Alkitab di bawah otoritas rasio manusia. Hal ini sebenarnya mengasumsikan bahwa manusia berdosa dan orang percaya dapat menjadikan rasionya sebagai sumber dan standar bagi pengetahuan dan kebenaran (epistemologi).
Apologetika Harus Didasarkan pada Epistemologi Wahyu (Revelational)

Percakapan apologetika pada dasarnya akan selalu melibatkan pandangan seseorang terhadap bagaimana ia dapat mengetahui sesuatu. Ketika seorang Kristen berkata kepada orang non-Kristen, “Saya tahu bahwa Yesus adalah Tuhan” maka dalam pernyataan tersebut tercermin suatu konsep mengenai bagaimana ia mengetahui sesuatu (theory of knowledge). Sebagai contoh, orang Kristen mungkin saja berkata, “Saya tahu bahwa Yesus adalah Tuhan” berdasarkan dua alasan yang memungkinkan baginya. Pertama, ia berpikir bahwa Yesus adalah seorang tokoh yang memiliki pengikut terbesar di dunia. Kedua, agama Kristen yang didirikan Yesus telah bertahan selama dua ribu tahun tanpa dapat dilenyapkan oleh siapa pun dan apa pun. Kedua prestasi yang luar biasa ini merupakan suatu bukti baginya akan ketuhanan Kristus. Secara rasio ia telah menetapkan metode pembenaran bagi klaimnya bahwa Yesus adalah Tuhan. Kriteria yang dibuatnya adalah kuantitas pengikut dan ketahanan waktu. Dalam perbandingan dengan pendiri agama lainnya, ia telah menyimpulkan bahwa Yesus lebih unggul, sehingga layak disebut Tuhan.18

Sebagian orang Kristen lainnya memiliki pendekatan yang sedikit berbeda. Walaupun mereka mengakui bahwa kepercayaannya terhadap proposisi “Yesus adalah Tuhan” berasal dari otoritas firman Allah (Alkitab) namun mereka memilih metode argumentasi yang mencoba untuk memberikan jawab tentang iman Kristen dengan cara menyesuaikan diri dengan epistemologi dari lawan bicaranya. Jikalau ia bertemu dengan seorang Muslim maka ia akan mencoba untuk membuktikan ketuhanan Kristus berdasarkan Al Qur’an maupun hadis-hadis yang dipercayai Muslim tersebut.19 Orang-orang Kristen ini berusaha menjalankan suatu penyesuaian epistemologi demi efektivitas apologetika.

Berbeda dengan pendekatan dalam dua contoh di atas, Alkitab menunjukkan bahwa orang setiap pengetahuan dalam dunia ini seharusnya didapatkannya dalam kebergantungan pada-Nya. Amsal 1:7 berkata bahwa takut akan Tuhan adalah permulaan dari pengetahuan. Kata “takut” di sini mengacu pada “kekaguman dan hormat” yang kemudian diikuti dengan ketaatan. Hal ini didasarkan pada kesadaran bahwa Allah adalah Tuhan dan manusia hanyalah ciptaan dan pelayan-Nya.20 Sebagai Pencipta, Allah adalah pribadi yang tidak bergantung pada siapa pun (self-sufficient) dalam segala sesuatu termasuk dalam hal pengetahuan. Ia memiliki pengetahuan yang sempurna atas segala sesuatu dan berasal dari diri-Nya sendiri (self-determinative).21

Selanjutnya, pengetahuan tentang Allah ini tidaklah tersembunyi melainkan telah dinyatakan kepada kita melalui wahyu-Nya dalam alam semesta (wahyu umum) maupun Alkitab (wahyu khusus). Dibandingkan wahyu umum, Alkitab merupakan wahyu yang lebih luas dan lengkap dalam jangkauan pengajarannya Allah dan segala sesuatu. Alkitab yang merupakan wahyu Allah inilah yang seharusnya menjadi sumber dan standar tertinggi bagi pengetahuan kita. Oleh karena itu, epistemologi Kristen seharusnya merupakan epistemologi wahyu (revelational epistemology).22

Berdasarkan pemahaman di atas, maka setiap orang Kristen seharusnya mendasarkan seluruh pengetahuannya pada Alkitab dan bukan atas sumber-sumber lainnya. Ketika orang percaya berkata bahwa “Yesus adalah Tuhan” seharusnya ia mengacu pada Alkitab sebagai sumber pengetahuannya. Ia tidak boleh mempercayai ketuhanan Yesus berdasarkan otoritas selain Alkitab seperti rasio, pengalaman atau kitab suci agama lain. Implikasi kedua dari pemahaman epistemologi wahyu ini berkaitan dengan kriteria pembuktian dalam apologetika Kristen. Dalam berapologetika orang percaya seharusnya membuktikan klaim pengetahuannya juga berdasarkan kriteria Alkitab. Suatu usaha untuk membuktikan doktrin kekristenan seperti ketuhanan Yesus berdasarkan kriteria lain seperti rasio, pengalaman, dan Al Qur’an pada dasarnya adalah ketidaksetiaan pada epistemologi wahyu yang diperintahkan oleh Alkitab. Lagi pula hal ini tidak akan berhasil karena kebenaran Alkitab pada naturnya hanya dapat dipahami secara tepat dalam kerangka penafsiran Alkitab itu sendiri.





1  Makalah ini disampaikan dalam seminar yang diselenggarakan STRIS – LRII Ngagel jaya Surabaya. Penulis adalah Kepala Pusat Kerohanian Universitas Kristen Petra dan dosen Filsafat Agama di tempat yang sama.

2Lih. D. A. Carson, The Gagging of God: Christianity Confronts Pluralism (Grand Rapids: Zondervan, 1996) 270-272. Pluralisme yang dimaksudkan adalah empirical pluralism, yaitu pluralisme sebagai suatu fakta keberagaman, bukan suatu pandangan teologis-filosofis (ibid. 13).

3Lih. R. C. Sproul, John Gerstner dan Arthur Lindsley, Classical Apologetics: A Rational Defense of the Christian Faith and a Critiques of Presuppositional Apologetics (Grand Rapids: Zondervan, 1984) 20. Bdk. Bernard Ramm, Varieties of Christian Apologetics (Grand Rapids: Baker, 1961) 11.

4Bdk. Anthony A. Hoekema, Diselamatkan oleh Anugerah (Surabaya: Moamentum, 2001) 48.

5Ibid. 15-19. Penulis lain yang membuat klasifikasi yang mirip dengan Cowan adalah David K. Clark dalam bukunya, Dialogical Apologetics: A Person-Centered Approach to Christian Defense (Grand Rapids: Baker, 1993) 103-109; Norman L. Geisler, Baker Encyclopedia of Christian Apologetics (Grand Rapids: Baker, 2000) 41-44. Geisler membagi berbagai metode apologetika menjadi lima yaitu: Classical, Evidential, Experiential, Historical, dan Presupposisitional.

6Epistemologi reformasi ini terutama dikembangkan oleh Alvin Plantinga dan Nicholas Woltrestorff dalam Faith and Rationality (Notre Dame: University of Notre Dame Press, 1983). Lih. Kelly James Clark, Return to Reason (Grand Rapids: Eerdmans, 1990). Pengantar singkat dalam memahami epistemologi ini dapat ditemukan dalam W. Jay Wood, Epistemology: Becoming Intellectually Virtuous (Downers Grove: InterVarsity, 1998) 162-174. Pada dasarnya epistemologi ini bersifat antifondasionalisme dan antievidensialisme dalam kaitannya dengan kepercayaan religius, misalnya tentang keberadaan Allah.

7Lih. Steven B. Cowan dalam “Introduction” 15-20.

8Dengan definisi yang mirip, Scott R. Burson dan Jerry L. Walls menyebutnya sebagai pendekatan verifikasionisme (C. S Lewis & Francis Schaeffer: Lessons for a New Century from the Most Influential Apologists of Our Time [Downers Grove: InterVarsity, 1998] 142-143).

9Apologetics (Diktat kuliah yang tidak diterbitkan; Chestnut Hill, Philadelphia: Westminster Theological Seminary, 1966) 1. Definisi Van Til ini secara umum diikuti oleh Bahnsen (Van Til’s Apologetics 29) dan Richard L Pratt, Jr., dalam bukunya, Menaklukkan Segala Pikiran kepada Kristus (Malang: SAAT, 2000) 3.

10Apologetika bagi Kemuliaan Allah (Surabaya: Momentum, 2000) 252.

11Bdk. Frame Apologetika 4-5. Berbeda dengan itu, apologetika “Reformed Epistemology lebih bersifat pembelaan dan kurang bersifat penyerangan. Para tokoh aliran ini banyak berargumentasi bahwa kepercayaan Kristen seperti keberadaan Allah adalah absah diterima sebagai suatu kepercayaan walaupun tidak disertai dengan bukti-bukti (Lih. Plantinga dan Woltrestorff, Faith and Rationality 135-186; Kelly James Clark, Return to Reason [Grand Rapids: Eerdmans, 1990] 97-122). .

12Apologetika 3. Frame juga melihat apologetika merupakan “aplikasi Alkitab kepada mereka yang tidak percaya.” Mirip dengan itu, Donald G. Bloesch menyatakan bahwa apologetika adalah sisi teologi yang bertugas untuk memerangi kesalahpahaman dari orang-orang dunia terhadap iman Kristen. (A Theology of Word 127).

13Pratt, Menaklukkan 6-7.

14Lih. The Defense 77. Jadi awalan “pra” dalam kata prasuposisi tidak hendak menekankan prioritas temporal dari pengetahuan melainkan keutamaannya atas segala pengetahuan yang lain (John M. Frame, Cornelius Van Til: Suatu Analisis Terhadap Pemikirannya [Surabaya: Momentum, 2002] 142); bdk. W. Andrew Hofecker dan G. K. Beale yang mendefinisikan prasuposisi sebagai ide-ide yang bukan hanya menyediakan titik berangkat pemikiran tetapi juga menentukan metode yang di dalamnya pengetahuan itu diperoleh serta tujuan di mana pengetahuan itu diarahkan (“Biblical Epistemology: Revelation” dalam Building a Christian World Views Volume 1 (eds. W. Andrew Hoffecker & Gary Scott Smith: Philipsburg, New Jersey: Presbyterian and Reformed, 1986) 193. Bagi penulis, konsep prasuposisi sebagai suatu kerangka untuk menafsirkan semua fakta ini dapat dibandingkan dengan konsep paradigma atau gambaran mental dari Stephen R. Covey yang berguna sebagai semacam kaca mata penafsiran bagi semua fakta. Walaupun demikian, Covey tentu saja tidak berbicara mengenai mengenai persepsi sebagai hasil dari komitmen spiritual melainkan sebagai akibat dari pengalaman-pengalaman sebelumnya (The Seven Habits of Highly Effective People: Restoring the Character Ethic [New York: Simon & Schuster, 1989] 28-29).

15Lih. Bahnsen, Van Til’s Apologetics 2; bdk. Henry Krabbendam yang menyatakan bahwa sifat prasuposisional dari apologetika juga mendapat dukungan dari Kolose 2:7-8. Dalam ayat ini Paulus mengontraskan antara orang yang membangun dirinya di atas Kristus dan orang yang mendasarkan dirinya atas filsafat yang kosong dan palsu menurut ajaran turun temurun dan roh-roh dunia. Filsafat yang tidak didasarkan pada otoritas Kristus ini tidak boleh digunakan orang Kristen dalam berapologetika (“Cornelius Van Til the Methodological Objective of a Biblical Apologetics,” Westminster Theological Journal 57 (1995) 126-128.

16Carnell berkata bahwa kepercayaan pada Allah dapat menjadi hipotesa yang dapat dikerjakan dalam terang pembuktian (Lih. Introduction to Christian Apologetics [Grand Rapids: Eerdmans, 1966] 164).

17Lih. “Classical Apologetics” dalam Five Views 48. Craig berbicara mengenai keberadaan Allah dan wahyu Allah dalam konteks probabilitas. Hal ini bertentangan dengan penguraian 1 Petrus 3:15 di atas. Seharusnya orang Kristen menganggap dan menyatakan keberadaan Allah serta wahyu-Nya dalam Kristus sebagai suatu kepastian (bdk. Bahnsen, Van Til’s Apologetic 466).

18Ketika hal ini adalah argumentasi yang ia sampaikan pada orang tak percaya, kita dapat segera menduga bahwa hal ini akan dipandang sebagai kebodohan bagi banyak orang tak percaya. Seorang Muslim dapat saja membantahnya dengan menunjukkan keyakinan bahwa Islam akan menjadi agama mayoritas penduduk dunia di masa depan. Data-data terakhir memang menunjukkan perkembangan Islam yang cepat secara kuantitas. Selain itu, seorang pengikut Buddha dapat membantah argumentasi kedua dan menunjukkan bahwa agama Buddha telah bertahan lebih lama 5 abad dibandingkan kekristenan.

19Pendekatan ini biasanya dipakai oleh orang Kristen yang berasal dari latar belakang Islam.

20Lih. Frame dalam “Presuppositional Apologetics” 209.

21Bdk. Van Til, The Defense 35-37.

22Cornelius Van Til, In Defense of the Faith Vol. 2: A Survey of Christian Epistemology (Philadelphia: Presbyterian and Reformed, 1969) 1.


Verilənlər bazası müəlliflik hüququ ilə müdafiə olunur ©azrefs.org 2016
rəhbərliyinə müraciət

    Ana səhifə